Iklan Billboard 970x250

Ibu Hamil Harus Melakukan USG Berapa Kali?

Ibu Hamil Harus Melakukan USG Berapa Kali?


Bagi ibu hamil, salah satu kegiatan yang sering dilakukan adalah melakukan pemeriksaan USG. Pemeriksaan ultrasonografi bertujuan untuk memantau kesehatan ibu hamil dan deteksi dini kemungkinan komplikasi selama kehamilan.

Apakah ada efek samping dari USG?

Saat ini, ada banyak dokter kandungan yang dilengkapi dengan fasilitas USG. Di hampir semua rumah sakit tes ini telah dilakukan. Meskipun USG telah populer di masyarakat dan merupakan prosedur penting, banyak orang beranggapan bahwa pemeriksaan USG memiliki efek samping. Beberapa wanita hamil beranggapan bahwa USG dapat berbahaya bagi pertumbuhan janin.

USG Berbahayakah?

Mereka yang berpikir bahwa USG memiliki efek samping, umumnya berpendapat bahwa gelombang efek USG yang dipancarkan oleh perangkat di dalam rahim ibu dapat menembus organ janin, sehingga jika sangat sering, USG dapat menyebabkan efek samping yang berbahaya seperti gelombang sinar X, sinar laser dan sebagainya. Apakah ini benar-benar efek samping USG?

Tentu saja, efek samping USG tidak benar. Arti USG secara harfiah mengambil gambar dengan gelombang suara ultra. Melalui penggunaan gelombang suara frekuensi tinggi (20.000 Hertz) yang telah tercermin dalam tubuh, Anda dapat melihat gambar rahim dan isinya dalam bentuk informasi gambar (ultrasound) yang dapat dilihat di layar monitor.

Karena itu, jika muncul pertanyaan apakah USG itu berbahaya? Jawabannya adalah USG adalah prosedur yang aman. Pemeriksaan USG adalah sesuatu yang aman untuk janin dan juga bagi ibu karena gelombang suara yang dikeluarkan tidak berbahaya.



Berapa Kali USG Harus dilakukan?

Menurut Prof Dr Med Ali Baziad, SpOG (K) Pemeriksaan USG dilakukan untuk menentukan lokasi janin, di luar atau di dalam rahim, lokasi plasenta, mengetahui ukuran bayi, ukuran bayi lingkar kepala dan jika semuanya bertepatan dengan usia kehamilan.

Selain itu, ujian ultrasound juga berguna untuk menilai denyut jantung, serta untuk deteksi dini kemungkinan anomali kongenital. Dr Ali menyarankan agar selama hamil itu harus dilakukan terus menerus. Dia merekomendasikan agar USG dilakukan hanya dua atau tiga kali.

Ultrasonografi (USG) tambahan diperlukan jika indikasi medis lainnya ditemukan. Artinya, jika ada perdarahan, diduga terjadi gangguan pertumbuhan janin, ketuban pecah atau kematian janin.

Penentuan usia kehamilan paling baik dilakukan pada kehamilan 6 sampai 10 minggu. Penentuan apakah plasenta masih menutupi jalan lahir atau tidak pada usia kehamilan 36 minggu. Sementara deteksi cacat bawaan biasanya dilakukan antara 20 dan 22 minggu, karena sebagian besar cacat bawaan dapat didiagnosis pada saat kehamilan.

Sementara pada kasus lain, kecacatan dapat dilihat pada kehamilan 10-14 minggu dan 28-32 minggu. Pada akhirnya, USG adalah tes yang aman karena energi yang digunakan disebarkan dan kurang dari 1% gelombang dikirim ke tubuh.

Setelah menerima penjelasan bahwa tidak ada efek samping dari USG, beberapa ahli kesehatan merekomendasikan bahwa USG dilakukan untuk memastikan kehamilan, mengontrol denyut jantung, jenis kelamin, aliran darah dan jumlah cairan ketuban dalam janin. .

Ultrasonografi selama kehamilan juga berguna untuk mendeteksi kelainan yang dapat terjadi di rahim, ovarium, leher rahim, dan plasenta, dan untuk mendiagnosis anomali bawaan pada janin, kehamilan kembar, kehamilan etoptic, dan keguguran. Manfaat lain dari USG adalah membantu mengarahkan proses pengambilan cairan ketuban jika perlu.

Meski begitu, beberapa ahli kesehatan mengungkapkan bahwa, terlalu sering, paparan USG adalah sesuatu yang tidak baik untuk janin. Itulah sebabnya USG hanya boleh dilakukan karena alasan medis dan harus dilakukan oleh para ahli.


Baca Juga
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

Iklan post tengah