Kumpulan Malware Mematikan Yang Menyerang Android

Malware (Perangkat Lunak Berbahaya) adalah program yang dirancang untuk merusak, menyusup, dan mencuri data tertentu dari pengguna komputer dan telepon pintar.
Smartphone berbasis Android cukup rentan terhadap serangan malware. Ini biasanya terjadi ketika pengguna mengunduh aplikasi dari sumber yang tidak tepercaya.

Ponsel android yang diserang malware akan bekerja lebih lambat dan sering menampilkan beberapa iklan atau adware yang tidak perlu.Namun, ada juga beberapa malware yang menyerang tanpa memberi sinyal apa pun. Jika Anda telah diserang program malware, Ponsel anda akan kehilangan data dan informasi pribadi milik anda.



Namun, ada juga perangkat lunak berbahaya yang menyerang tanpa memberi tanda. Jika ia telah menyerang program jahat, ia dapat mencuri data dan informasi pribadi milik pengguna.
Malware memiliki jenis yang diketahui paling berbahaya dan sering menyerang perangkat Android.

Magelang1337 telah merangkum Malware Mematikan Yang Menyerang Android. Berikut Ulasannya :
- FakeInst


Malware ini biasanya ditemukan di berbagai aplikasi dan game yang tersedia di pihak ketiga. Karena itu, berhati-hatilah saat memasang aplikasi pihak ketiga, dan lebih baik untuk menginstal aplikasi resmi dari Google Play Store.

Fakeinst adalah malware yang paling banyak merusak perangkat Android, meskipun pengguna tidak akan menyadari keberadaan malware ini, tetapi secara tidak sadar pengguna akan kehilangan semua data di perangkat mereka.

- Basebridge


Basebridge umumnya bertindak sebagai spyware yang akan mencuri data sensitif dari pemilik perangkat. Malware jenis ini sering terdeteksi di kawasan Asia dan umumnya tertanam dalam salinan aplikasi populer yang diunduh dari toko aplikasi pihak ketiga.

Malware ini sebenarnya dirancang untuk memata-matai pesan SMS korban dan mengirimkannya ke nomor premium yang telah dikonfigurasi.

- Kungfu


Malware KungFu Bukan seperti namanya bahwa ia berasal dari Cina karena namanya seperti seni bela diri. Malware ini sering ditemukan tertanam dalam aplikasi dan mencoba untuk mendapatkan akses root dari perangkat korban.

Pada 2011, ia memiliki fitur sebagai backdoors yang memungkinkan Android untuk menginstal aplikasi berbahaya, menjalankan program otomatis atau mengakses situs website tertentu.

Ini memungkinkan untuk merusak perangkat dan mencuri keseluruhan data di android.

Baca Juga : Waspada ! Aplikasi CamScanner Telah Terinfeksi Malware

- JIFake


Malware ini berfungsi dengan menyamar sebagai aplikasi Android dalam bentuk aplikasi pesan singkat (SMS). Aplikasi android yang telah dimasukkan oleh JIFake memiliki fungsi SMS yang berfungsi untuk mengirim pesan teks ke nomor telepon premium.

Malware ini sering ditemukan di Eropa Timur dan Rusia, dan jelas berbahaya bagi pengguna karena malware jahat dapat memonitor pesan SMS yang masuk dan mengumpulkan informasi dan lokasi perangkat dan data dan bahkan dapat berfungsi sebagai kesalahan.

- VDLoader


VDLoader terintegrasi ke dalam aplikasi dan berisi pembaruan otomatis dan fungsi pengunduhan aplikasi.

Malware yang sangat terdeteksi ini di kawasan Asia akan mengunduh dan kemudian memperbarui aplikasi secara otomatis, sehingga Anda dapat yakin bahwa memori dan kuota Android Anda akan habis.

Selain itu, malware ini juga akan menampilkan pesan teks untuk mendorong pengguna mengunduh aplikasi tambahan.

- Fakedolphin


Fakedolphin berisi Trojans SMS yang mencoba mendaftarkan pengguna untuk layanan premium tanpa persetujuan mereka.

Pengguna akan secara otomatis menerima faktur tertentu dalam bentuk pulsa karena mereka terdaftar di beberapa layanan premium yang tidak memiliki fungsi.

Jadi, jika Anda pernah menerima SMS tentang langganan layanan tertentu dan kredit Anda tiba-tiba terpotong, maka Anda mungkin terkena serangan malware ini.

Baca Juga : Waspada! Pengguna Aplikasi NordVPN Target Hacker Sebar Malware

- SNDApps


Jenis malware ini awalnya ditemukan di beberapa aplikasi resmi di Google Play Store.

Malware ini berisi spyware yang secara otomatis akan mengunggah informasi pribadi apa pun, dari alamat email, nomor telepon, dan detail lainnya tanpa sepengetahuan pemilik.

Namun, sekarang aplikasi propagasi malware telah diberantas oleh Google, tetapi masih sering ditemukan dalam aplikasi yang disediakan oleh pihak ketiga.

Lalu bagaimana mendeteksi bahwa android kita aman dari malware atau virus?

Mendeteksi Malware

Jika kinerja ponsel cerdas Anda tiba-tiba menjadi lambat atau baterai habis dengan cepat, Android Anda mungkin diserang oleh malware atau virus.

Untuk mengetahui apakah ada malware atau tidak di android Anda, Anda bisa masuk ke Safe Mode. Selama mode aman, semua aplikasi pihak ketiga, termasuk malware, akan berhenti berfungsi sehingga lebih mudah dideteksi.

Anda dapat menginstal antivirus untuk mendeteksi dan mengidentifikasi malware dan virus. jika iklan muncul di atas aplikasi Anda, cukup mudah untuk mengetahui jenis adware yang menyerang.
Setelah memasuki safe mode, buka "Pengaturan"> "Aplikasi"> "Download" untuk melihat apakah ada malware di perangkat Anda.

Untuk mendeteksinya cobalah Anda mencari aplikasi asing dalam daftar aplikasi yang diunduh, Jika anda melihat aplikasi asing yg tidak pernah anda download kemungkinan besar aplikasi itu adalah malware segera hapus aplikasi tersebut.

DONASI VIA PAYPAL Terima Kasih Telah Berkunjung Jika artikel ini bermanfaat. Bantu Berikan Donasi untuk memperpanjang domain www.magelang1337.com. Thanks..

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel