Iklan Billboard 970x250

Kenapa Roket Terbang Vertikal & Lintasannya Melengkung

Kenapa Roket Terbang Vertikal & Lintasannya Melengkung


Jika roket terbang secara vertikal, mengapa lintasan roket melengkung setelah peluncuran? Apakah roket itu melayang ke laut karena tidak bisa menembus kubah bumi? Tidak, ini bukan konspirasi bumi datar.

Kembali ke pertanyaan, kita pasti tahu bahwa roket itu terbang secara vertikal ke ruang angkasa, bukan? Tetapi ketika seseorang memposting foto paparan panjang yang menunjukkan kurva lintasan roket

Roket mengikuti lintasan melengkung. Ini bukan kesalahan. Jadi lintasan roket melengkung ini tidak ada hubungannya dengan konspirasi bumi yang lebih datar (flat earth) karena pernyataannya tidak jelas. Ini lebih di bidang sains.

Dalam konteks teknologi luar angkasa, roket adalah kendaraan yang dapat mengirim orang dan barang ke luar angkasa. Secara teori, roket dapat diluncurkan sebagai pesawat yang lepas landas dari landasan pacu, tetapi itu akan membutuhkan serangkaian perubahan dalam desain roket saat ini, belum lagi bahwa biaya peluncuran roket sangat mahal.

Untuk menjawab itu, kita harus tahu mengapa roket terbang secara vertikal. Nah, roket diluncurkan secara vertikal dengan dorongan luar biasa, berkat mesin roket itu sendiri dan tambahan dorongan Solid Rocket Booster yang terpasang pada roket (yang dibuang beberapa menit setelah peluncuran). Setelah peluncuran, pendakian roket pada awalnya lambat, tetapi pada akhir menit pertama masuk, roket bergerak dengan kecepatan 1609 km / jam. Lebih cepat dari pada suaranya Luar biasa bukan?



Ketika terbang melalui langit, roket kehilangan banyak propelannya (bahan bakar roket) sebagai akibat dari resistansi udara di atmosfer, dan perlu memastikannya mencapai ketinggian yang cukup tinggi ketika sebagian bahan bakar habis. Itulah sebabnya roket pada awalnya terbang sangat cepat, karena harus melintasi bagian atmosfer yang paling tebal pada jarak yang sangat jauh.

Karena itu, roket dapat mencapai ruang angkasa menggunakan lebih sedikit bahan bakar. Apa yang paling ingin dilakukan roket adalah memasuki 'orbit' Bumi.

Sekarang, untuk memasuki orbit, roket mulai condong ke sisi di awal, dan secara bertahap meningkatkan kemiringan ini hingga mencapai orbit elips di sekitar Bumi. Artinya, tidak mudah untuk mencapai rute orbit yang benar, dibutuhkan bahan bakar dalam jumlah besar, yang digunakan untuk mencapai kecepatan horizontal 28.968 km / jam. Dengan kecepatan itu Anda bisa pergi dari Jakarta ke Bandung dalam 18 detik.

Teknik untuk mengoptimalkan lintasan pesawat ruang angkasa untuk mencapai lintasan orbit yang diinginkan disebut gravitasi belok atau belokan elevasi nol.

Teknik ini menawarkan dua keuntungan utama: pertama, memungkinkan roket mempertahankan sudut serangan yang sangat rendah atau bahkan nol selama tahap awal pendakian, yang berarti bahwa roket mengalami tekanan aerodinamis yang lebih sedikit. Keuntungan lain adalah memungkinkan roket untuk menggunakan gravitasi bumi, bukan bahan bakarnya sendiri, untuk mengubah arahnya. Bahan bakar yang disimpan oleh roket dapat digunakan untuk mempercepatnya secara horizontal, untuk mencapai kecepatan tinggi dan untuk memasuki orbit dengan lebih mudah.


Jadi, mengapa roket terbang melengkung, mengapa mereka tidak berjalan dalam garis lurus? Singkatnya, lintasan roket harus melengkung setelah diluncurkan, jika ingin memasuki orbit Bumi. Jika tidak, dan terus meningkat, akhirnya akan mencapai titik di mana bahan bakar akan habis dan kemungkinan besar, akhirnya, jatuh ke bumi seperti batu.

Menurut LAPAN, roket dan pesawat ulang-alik akan meluncur ke ketinggian orbit yang diharapkan, umumnya di atas 400 km. Roket atau pesawat ulang-alik tidak akan meledak (kecuali ada kesalahan teknis) sampai mereka mencapai ruang karena tidak ada batas atau kubah. Pengamat melihatnya terbang melengkung akibat efek gravitasi Bumi, sehingga lintasannya parabola. Sama seperti kita melempar batu, batu itu akan jatuh dengan jalan parabola. Jika diluncurkan dengan kekuatan besar (dengan roket atau pesawat ulang-alik), jalur parabola mencapai ketinggian sekitar 400-600 km.

Nah, sekarang sudah jelas mengapa lintasan roket melengkung setelah peluncuran. Diharapkan bahwa tidak ada perpanjangan penduduk bumi yang mereka tidak bisa mengerti. Itu dia dan terima kasih!
Baca Juga
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

Iklan post tengah